Update Samsung One UI 3.1 Sajikan Perombakan Visual

  • Bagikan
Update Samsung One UI 3.1 Sajikan Perombakan Visual

Jakarta, Bacadaring.com – Samsung menawarkan perombakan visual untuk sistem UI untuk seri Galaxy S20 bentuk One UI 3.0 dan 3.1. One UI 3.1 menghadirkan penyempurnaan visual dan semua fitur baru yang diperkenalkan di Android 11.

Memulai debutnya awal tahun ini dalam versi beta selama beberapa bulan, dan dengan pengenalan seri Galaxy S21, Samsung menambahkan beberapa fitur baru dan merilis build sebagai One UI 3.1.

Samsung melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik dengan pembaruan perangkat lunak selama dua tahun terakhir, dan hasilnya adalah ponsel Samsung terbaik telah diperbarui ke One UI 3.1. UI menawarkan estetika baru dan peningkatan aplikasi pihak pertama dan mencakup semua fitur baru yang diperkenalkan Google di Android 11.

Jadi jika Anda sudah menjalankan One UI 3.1 atau sedang mempertimbangkan untuk membeli ponsel Samsung tahun ini, inilah yang perlu Anda ketahui tentang semua fitur baru di One UI 3.1.

One UI 3.1 menambahkan fitur inti Android 11

Saat pertama kali diluncurkan ke perangkat seperti Pixel 5, Android 11 memiliki fokus yang jelas pada peningkatan manajemen notifikasi, dan meskipun tampilan One UI sangat berbeda dengan Android 11 “standar” atau “murni”, prinsip inti yang sama semuanya ada di sini.

One UI 3.1 sekarang mengelompokkan pemberitahuan berdasarkan kategori, dipecah menjadi percakapan, pemberitahuan peringatan, dan pemberitahuan senyap. Sama seperti pada perangkat Android 11 lainnya, kategorisasi ini membuatnya lebih mudah untuk memprioritaskan notifikasi jika sesuatu muncul di tab percakapan – katakanlah, pesan Telegram atau Slack, itu tidak akan hilang dalam campuran email masuk, berita, dan pembaruan cuaca, dan sejenisnya.

Jika Anda ingin melangkah lebih jauh dan benar-benar membawa pemberitahuan percakapan ke garis depan perhatian Anda, One UI 3.1 mendukung Bubbles, ikon aplikasi mengambang suka-atau-benci-itu yang secara langsung terinspirasi oleh sistem Chat Heads lama Facebook.

Perubahan Bubbles Android 11 sedikit lebih mudah daripada bolak-balik antara aplikasi perpesanan anda dan tugas lain apa pun yang sedang anda lakukan. Melanjutkan topik notifikasi, ada efek Gaussian blur baru di balik bayangan notifikasi yang memberikan pemisahan yang jelas dari bagian layar lainnya.

Notifikasi sedikit lebih mudah untuk dibaca dan bertahan di berbagai bagian antarmuka One UI, termasuk layar matikan cepat dan laci aplikasi. Jik tidak sengaja menutup pemberitahuan tanpa membacanya, pengguna sekarang juga dapat melihat riwayat pemberitahuan di pengaturan sistem. Pastikan untuk mengaktifkannya terlebih dahulu di pengaturan.

Sama seperti di Android 11 pada Pixel 5, pemutaran musik dan video sekarang dengan nyaman berada dalam satu widget persisten di atas notifikasi meskipun tidak seperti di Pixel, ini hanya terjadi ketika mengelola beberapa aliran sekaligus. Saat hanya menonton video, itu hidup dalam pemberitahuannya sendiri, seperti yang terjadi di Android 10.

Sayangnya, satu fitur yang tampaknya hilang di One UI 3.1 adalah menu daya yang dirubah seperti yang kita lihat di Google Android 11, yang memperkenalkan manajemen kartu untuk Google Pay serta matikan cepat untuk perangkat smart home.

Sebaliknya, disajikan dengan pintasan dasar yang sama persis seperti sebelumnya matikan, mulai ulang, dan mode darurat, bersama dengan pengaturan tombol samping untuk mengalihkan fungsionalitas tombol daya antara menu daya dan Bixby yang, sebagai catatan, masih merupakan perilaku default.

Meskipun mengecewakan, ini masuk akal. Samsung, tentu saja, lebih suka mendorong pengguna untuk menggunakan Samsung Pay melalui Google Pay, dan menyertakan pintasan geser cepat ke atas dari bagian bawah layar beranda untuk mengakses kartu kredit default pengguna. Perusahaan juga memiliki sistem Smart Things sendiri untuk perangkat yang terhubung, dan Bixby adalah Bixby.

One UI 3.1 perombakan estetika

Penambahan Gaussian blur bukan satu-satunya perubahan yang dilakukan Samsung pada tampilan dan nuansa One UI. Nyatanya, hampir seluruh antarmuka telah diperbarui dengan visual yang lebih modern dan, setidaknya dalam banyak kasus, menu yang lebih bersih dan lebih mudah dinavigasi.

Ikon di aplikasi Setelan telah diperbarui dengan batas lingkaran yang sama yang diterapkan oleh Satu UI pada ikon di laci aplikasi, dan menunya telah disederhanakan sedikit untuk membuat setelan utama lebih mudah ditemukan. Menemukan menu pengaturan Samsung lebih berantakan dan lebih rumit daripada yang lain, jadi ini adalah langkah yang bagus ke arah yang benar.

Kembali ke layar beranda, menekan lama ikon aplikasi akan menampilkan menu yang sama rapi dibandingkan dengan One UI 2.5, memadatkan item yang dapat ditindaklanjuti ke dalam satu jendela alih-alih memisahkan pintasan khusus aplikasi dari tindakan tingkat sistem seperti mencopot pemasangan aplikasi. Sekarang Anda juga dapat mengetuk dua kali ruang kosong di layar beranda untuk mematikan layar tanpa harus menekan tombol daya.

Menariknya, Samsung Daily telah diganti dengan layanan baru bernama Samsung Free, yang juga mengumpulkan berita dari berbagai sumber, tetapi juga memberi Anda akses ke game yang dapat dimainkan secara instan yang ditangani melalui Samsung Game Launcher , tanpa perlu mengunduh tambahan.

Setidaknya pada saat penulisan, ini sebagian besar adalah jenis game dengan usaha rendah yang Anda lihat diiklankan di judul freemium lainnya, tetapi tetap saja ini adalah inklusi yang bagus.

One UI 3.1 juga menghadirkan perbaikan kecil pada layar kunci, dengan daftar widget layar penuh baru yang dapat digulir yang memberi Anda akses cepat ke fitur-fitur seperti musik, jadwal, cuaca, dan statistik Kesehatan Digital, semua dapat diakses dengan memilih jam di layar – yang sekarang berada di tengah, bukan rata kiri. Ada juga pengaturan Tampilan Selalu Aktif yang lebih komprehensif sekarang, termasuk kemampuan untuk membuat GIF anda sendiri.

Banyak aplikasi pihak pertama Samsung telah diperbarui dengan desain yang sedikit modern, termasuk Telepon, Samsung Pass, Galeri, dan banyak lagi. Sebagian besar cukup halus, tetapi mengarah ke tampilan keseluruhan yang lebih kohesif.

Ketika saya mendemonstrasikan One UI 3.0 beta tahun lalu, salah satu perubahan yang lebih kontroversial di mata penggemar Samsung adalah menu volume yang didesain ulang, yang terbuka sebagai penggeser vertikal minimalis saat Anda menekan salah satu tombol volume.

Dengan mengetuk tiga titik di bagian atas penggeser, pengguna dapat membuka menu yang diperluas dengan penggeser untuk volume sistem, alarm, media, dan sebagainya. Perubahan tampilan tetapi memang tidak sesederhana sebelumnya, mengandalkan ikon daripada label teks untuk menunjukkan setiap slider.

Dalam tampilan yang diperluas itu juga terdapat Teks Otomatis, yang mentranskripsikan audio dialog secara waktu nyata. Pengaturan ini juga tersedia di Android 10, tetapi sekali lagi, ini dilambangkan dengan ikon daripada teks di sini, untuk lebih baik atau lebih buruk.

Peningkatan kamera di One UI 3.1

Untuk kamera di One UI 3.1 terlihat hampir identik dengan penerapan di One UI 2.5 di Android 10, tetapi Samsung mengklaim telah meningkatkan beberapa fitur yang berkaitan dengan proses pengambilan gambar. Yakni, ponsel dengan tingkat zoom tinggi seperti S21 Ultra dan Note 20 Ultra sekarang dapat memanfaatkan stabilisasi gambar yang lebih baik saat mengambil foto bulan – fitur khusus yang aneh yang tidak dapat uji.

Lebih luas lagi, fokus otomatis dan eksposur otomatis akan mengalami peningkatan dengan pembaruan One UI 3.1. Ini adalah perubahan yang mungkin paling terlihat pada S20 Ultra tahun lalu, yang tetap menjadi satu-satunya ponsel di jajaran Samsung 2020 yang mengalami masalah fokus.

One UI 3.1 Bottom line

Jika mengharapkan perombakan total yang dibangun kembali dari bawah ke atas, bukan ini. One UI 3.1 memperkenalkan sentuhan estetika dan fungsional yang halus pada antarmuka yang sudah matang dan mumpuni di One UI 2.5.

Sebenarnya tidak banyak tambahan fitur yang harus dimiliki di sini; Sebagian karena Samsung cenderung menawarkan banyak fitur perangkat lunaknya sebelum Google memperkenalkannya ke platform Android dasar, sehingga banyak dari apa yang baru di Android 11 sudah hadir di Android 10 versi Samsung.

Namun, ini adalah pembaruan yang bagus yang memberi One UI beberapa polesan visual modern dan sebagian besar meningkatkan manajemen notifikasi di atas segalanya – dan yang lebih penting, Android 11 membawa ponsel Samsung ke standar privasi dan keamanan yang sama dengan lini Pixel Google.

Samsung sudah berada di depan peta jalannya sendiri untuk peluncuran One UI 3.1 ke berbagai perangkat, dengan sebagian besar perangkat tahun 2020 dan 2019 menerima versi terbaru. Keputusan Samsung untuk menawarkan tiga pembaruan Android yang dijamin untuk ponsel andalan dan kelas menengah yang memberikan keunggulan berbeda di area khusus ini. Dengan One UI 3.1, merek tersebut telah menunjukkan bahwa ia dapat menghadirkan antarmuka pengguna yang menyaingi yang terbaik yang ditawarkan Android.

Sumber Selular.id

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *